Direktorat Jenderal Perhubungan Laut

Stabilkan Harga Barang, Pelabuhan Pontianak Pasok Logistik ke Pulau Natuna

Biro Komunikasi dan Informasi Publik - Jumat, 02 September 2016
Jumlah Dilihat: 353 kali

JAKARTA - Salah satu tujuan pembangunan tol laut adalah untuk menghilangkan disparitas harga barang/logistik antar wilayah barat dengan Timur, maupun ke wilayah perbatasan, terpencil, terdalam, dan terluar Indonesia. Salah satu yang dapat dilakukan untuk mewujudkan hal itu, adalah dengan mengoptimalkan fungsi pelabuhan Pontianak untuk menstabilkan harga barang di pulau terluar Indonesia seperti di Natuna.

"Disparitas harga barang di kota-kota kecil sangat mengkhawatirkan. Mahal sekali. Untuk Itu kita akan lakukan reroute tol laut. Yg tadinya Natuna dapat supply barang dari Jakarta. Sekarang kita ubah dari Pelabuhan Pontianak," jelas Menhub saat melakukan tinjauan ke Pelabuhan Pontianak, Kalimantan Barat, Jumat (2/9).

Dalam kunjungannya ke pelabuhan Pontianak, Menhub mengatakan bahwa keberadaan pelabuhan ini sangat penting dalam upaya mendukung jalur logistik di wilayah barat dan perbatasan Indonesia.

Menhub berharap, dengan adanya supply barang dari Pelabuhan pontianak ke Natuna dapat meningkatkan produktivitas barang, dan pada ujungnya dapat menstabilkan harga barang.

"Kalau selama ini Natuna barang datang setiap 21 hari sekali sebanyak 250 ton, kedepan akan menjadi lebih pendek yaitu 10 hari. Meningkat dua kali lipat. Tol laut akan menjadi lebih produktif. Ini akan menjadi bangkitan ekonomi yang bagus bagi masyarakat di Natuna maupun Pontianak sendiri," ujar Menhub.

Menhub mengungkapkan bahwa yang akan melayani jalur Pelabuhan Pontianak ke Natuna adalah kapal-kapal perintis dari PT Pelni, dan pemerintah akan memberikan subsidinya.

Sementara itu, Menyinggung Pelabuhan Kijing yang akan dibangun sebagai pelabuhan internasional di Pontianak Kalimantan Barat, Menhub mengungkapkan bahwa pelabuhan tersebut bisa dijadikan hub internasional.

"Yang biasanya barang dari luar harus ke Jakarta dulu, kalau disini sudah jadi hub, direct call dari luar negeri bisa langsung ke Pontianak (pelabuhan Kijiing)," ujarnya.

Dalam kunjungannya tersebut, Menhub Budi Karya didampingi Dirut Pelindo II Elvyn Masassya dan Wakil Gubernur Kalimantan Barat Christiandy Sanjaya.

Sebelum tiba di Pontianak, di hari yang sama Menhub meninjau pelabuhan dan bandara di Pangkal Pinang dan Belitung.(SNO)