Liputan Khusus

Otoritas Pelabuhan Deklarasi Lawan Covid-19

Biro Komunikasi dan Informasi Publik - Selasa, 09 Juni 2020
Jumlah Dilihat: 21731 kali

Jakarta – Indonesia kembali menunjukan komitmennya di dunia kemaritiman. Kali ini Ditjen Perhubungan laut Kementerian Perhubungan bersama negara yang tergabung dalam Port Autorities Roundtable (PAR) mendeklarasikan lawan Covid-19 melalui International Maritime Organization (IMO).

Indonesia diwakili oleh Otoritas Pelabuhan (OP) Utama Tanjung Priok bersama lebih dari 50 Otoritas Pelabuhan di dunia menyerukan kepada otoritas pelabuhan di seluruh dunia untuk berkolaborasi dan berbagi praktik terbaik dalam memastikan bahwa operasional pelabuhan tidak terganggu dan tetap dapat melayani di masa pandemi Covid-19 saat ini.

Amankan Alur Perdagangan dari Covid-19

Kepala Kantor OP Utama Tanjung Priok, Jece Julita Piris menjelaskan pentingnya deklarasi ini sehingga IMO menerbitkan Surat Edaran (SE) Nomor No.4204/Add.12/Rev.1 tanggal 29 May 2020 yang menginformasikan kepada seluruh anggotanya di mancanegara.

“SE Sekretaris Jenderal IMO menekankan pentingnya untuk menjaga agar alur perdagangan melalui laut tidak terganggu. Keselamatan kehidupan di laut serta perlindungan lingkungan maritim juga harus menjadi prioritas utama,” ujar Jece di kantor PO Tanjung Priok di Jakarta, Sabtu (6/6).

Lanjut Jece, SE Sekjen IMO itu juga mendesak semua negara anggotanya untuk mengingat hal tersebut ketika membuat keputusan dan kebijakan terkait dengan kondisi Covid-19. “Mengalahkan virus harus menjadi prioritas utama. Namun, perdagangan global juga harus tetap dilaksanakan dengan cara yang aman, selamat, dan berwawasan lingkungan,” tukasnya.

Jece menambahkan, salah satu tujuan Sekjen IMO sebagaimana dikemukakan dalam konvensi adalah untuk memastikan ketersediaan layanan pengiriman ke perdagangan dunia untuk kepentingan kemanusiaan.

Pasalnya, lebih dari 80 persen barang di dunia diangkut melalui jalur laut. Oleh sebabnya, sektor pelabuhan dan maritim memainkan peranan penting dalam menjaga arus perdagangan, meski ditengah pandemi Covid-19.

Saat WHO menyatakan Covid-19 sebagai pandemi, berbagai kegiatan operasional pelabuhan tersibuk dan terpenting di dunia banyak dibatasi guna menekan penyebaran Covid-19 sehingga penurunan trafik logistik pun tak bisa dihindarkan.

Seperti halnya pelabuhan di China yakni Pelabuhan Shanghai yang memiliki jalur pelayaran utama dunia sempat terputus dengan perdagangan global dampak dari serangan pendemi Corona Virus.

Diikuti pembatasan Pelabuhan Long Beach dan Los Angeles(Pelabuhan kembar di pantai barat AS), Pelabuhan Singapura (pelabuhan tersibuk kedua di dunia), serta dikuti pelabuhan besar lain di Asia, Afrika dan Eropa.

Minimkan Gangguan

Mengatasi masalah pembatasan operasional pelabuhan akibat dari pandemi Covid-19, untuk pertamakali PAR berkumpul di Singapura pada 24 April 2020 dengan diikuti 20 anggota dari Asia, Eropa, Timur Tengah, dan Amerika Utara. Mereka berkomitmen memastikan pelabuhan mereka tetap terbuka di tengah pandemi untuk menjaga arus perdagangan dalam perang global melawan Covid-19.

Dalam pertemuan tersebut juga, terdapat pencanangan deklarasi kedua PAR yang menekankan pentingnya meminimalkan gangguan terhadap perdagangan, distribusi melalui laut dan kegiatan pelayaran sehingga barang-barang vital, terutama kebutuhan dan pasokan medis yang penting dapat terus mengalir dengan baik ke berbagai wilayah di dunia.

“Tidak ada satu negara pun yang dapat memenangkan pertarungan melawan Covid-19 sendiri, tanpa memiliki akses berkelanjutan kepada barang-barang penting di dunia,” tegas Jece.

Lanjut Jece, sebagai platform multilateral yang terdiri dari Otoritas-Otoritas Pelabuhan terkemuka di Asia, Oceania, Timur Tengah, Afrika, Eropa dan Amerika, anggota PAR berkomitmen untuk berkolaborasi dengan cara berbagi praktik terbaik dan langkah-langkah yang diterapkan, sehingga pelabuhan tetap terbuka untuk perdagangan lintas Negara.

“Kami membangun komunikasi terbuka sehingga Otoritas Pelabuhan dan Maritim yang memiliki kesamaan pandangan dapat berbagi pengalaman dan bertukar informasi dalam memerangi Covid-19 sambil menjaga lancarnya perdagangan maritim,”jelas Jece.

Komitmen Otoritas Pelabuhan

Otoritas-Otoritas Pelabuhan di dunia juga berkomitmen untuk terus mengadopsi praktik terbaik sesuai dengan keadaan nasional masing-masing, termasuk antara lain terkait tindakan-tindakan pencegahan untuk komunitas pelayaran, panduan dan asistensi bagi personil dan awak kapal, serta penanganan kargo yang aman dan langkah-langkah yang diambil dalam menangani kasus Covid-19.

“Kami sampaikan juga penghargaan setingi-tingginya kepada para pelaut, pekerja di pelabuhan, para pekerja shore-base, serta komunitas maritim yang telah bekerja tak kenal lelah di tengah pandemi dalam menjaga kelangsungan perdagangan internasional. Kami yakin dengan kebersamaan kita bisa menjalankan peran kita dalam perang melawan Covid-19,” tutup Jece.

Sebagai informasi, PAR adalah forum yang dibentuk tahun 2015 oleh para Otoritas Pelabuhan terkemuka dunia yang bertujuan mempererat networking, sharing praktik, dan informasi seputar pengelolaan dan manajemen pelabuhan.

Forum ini memungkinkan Otoritas Pelabuhan untuk terlibat dalam berbagai diskusi terbuka yang membahas isu-isu tentang kepentingan bersama dan mencari peluang kolaborasi yang saling menguntungkan dalam dunia maritim yang berkembang saat ini.

Deklarasi ditandatangani 37 Otoritas Pelabuhan. Deklarasi itu, selain didukung IMO, juga didukung oleh organisasi terkemuka lain seperti ICS, IAPH, Asia-Pacific Economic Cooperation (APEC) Port Services Network, American Association of Port Authorities (AAPA), Italian Port Association (ASSOPORTI), serta Maritime New Zealand. (ROB/AS/HG/CH)