Direktorat Jenderal Perkeretaapian

Menjelang Lebaran, Pelayanan LRT Sumsel Akan Ditingkatkan

Biro Komunikasi dan Informasi Publik - Jumat, 10 Mei 2019
Jumlah Dilihat: 379 kali

Palembang - Menjelang Lebaran Tahun 2019 / 1440 H, pengoperasian Light Rail Transit (LRT) Sumatera Selatan akan ditingkatkan. Peningkatan ini antara lain memperbaiki sinyal atau jaringan, rel, waktu, serta sarana dari LRT. Jumlah kereta yang selama ini beroperasi sebanyak 6 kereta akan ditingkatkan menjadi 8 kereta. Demikian disampaikan oleh Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi saat melakukan Rapat Bersama Jajaran Direktorat Jenderal Perkeretaapian serta melakukan rampcheck Bus BRT Trans Musi, pembagian life jacket dan lifebouy kepada pengemudi kapal sungai dan Sosialisasi Keslamatan Pelayaran, Jumat (10/5) di Stasiun, Halte BRT, dan Dermaga 16 Ilir Ampera.

"Seperti diketahui selama 11 bulan ini kita masih uji coba, jadi kita baru operasikan 6 kereta dan nantinya kita akan operasikan 8 kereta. Banyak hal kita lakukan perbaikan, oleh karena itu kita akan rencanakan di bulan Juni akan lakukan suatu operasi yang level of service nya jauh lebih baik dari sekarang," tutur Menhub.

"Kalau sekarang headway-nya (waktu tunggu kedatangan) masih diatas 30 menit, nanti kita akan tekan jadi hanya 15 menit dengan kereta yang lebih rutin jadwalnya dan lebih banyak. Kemudian waktu tempuh dari ujung ke ujung tadinya 62 menit, nantinya bisa sekitar 42 menit. Ini akan jadi satu standar yang kita buat sedemikian ketat," jelas Menhub.

"Waktu juga saya minta di inventarisasi. Pagi dari jam 06.00 psampai jam 21.00 itu pengoperasian yang paling ramai, maka suplai dari LRT harus dipastikan juga banyak. Sore juga demikian. Sehingga kebutuhan masyarakat di waktu-waktu puncak bisa ditekan dengan headway lebih pendek, dan waktu tempuh yang tinggi. Sementara di jam-jam kosong, headway bisa dibuat lebih longgar," tambahnya.

Selain meningkatkan operasional LRT, Kementerian Perhubungan juga memberikan dukungan pemerintah daerah untuk mengatur integrasi transportasi antarmoda agar menjadi lebih baik. Salah satunya dengan menambahkan angkutan antarmoda seperti bus damri, BRT (Transmusi), dan angkutan sungai pada daerah-daerah yang merupakan pergerakan utama.

"Jadi Palembang ini sebenarnya antarmodanya lengkap karena ada angkutan air, kalau tempat lain jarang seperti ini. Saya bersama Pak Walikota Palembang bersama-sama dengan pihak terkait akan mengatur antar moda agar lebih bagus. Saya sampaikan pemerintah pusat akan mendukung pemerintah daerah untuk melakukan survei big data di mana daerah-daerah yang merupakan pergerakan utama, nanti disitu akan kita tambah angkutan-angkutan," ungkap Menhub Budi.

Peningkatan operasional LRT ini akan dilakukan mulai bulan Juni dan akan dilakukan evaluasi setelah 2 minggu - 1 bulan dijalankan. Harapan Menhub, dengan pengoperasian secara penuh ini akan meningkatkan okupansi dari 30% menjadi 60% dalam 6 bulan kedepan.

"Kita akan mulai operasi ini nanti bulan Juni dan kita akan evaluasi setelah 2 minggu, 1 bulan, supaya LRT ini menjadi lebih bagus. Untuk okupansi saya harapkan menjadi 60 persen, kira-kira mungkin dalam 6 bulan kemudian," tutup Menhub.

Pada kesempatan yang sama, Menteri Perhubungan juga memberikan life jacket kepada pengemudi kapal sungai di Dermaga 16 Ilir Ampera. Hal ini sesuai dengan komitmen Kementerian Perhubungan untuk selalu mengingatkan kepada masyarakat akan pentingnya keselamatan dan keamanan dalam setiap moda transportasi. Nantinya, Dermaga 16 ilir ini akan dikembangkan dengan penambahan jumlah dermaga angkutan sungai, pembangunan jembatan dalam rangka pembangunan kawasan 16 Ilir Kota Palembang.

"Dermaga 16 ilir ini akan kita kembangkan, akan ada beberapa dermaga, juga ada SPBU disini. Harapannya disini akan nyaman untuk orang dari daerah datang kesini dan sebaliknya. Disini nanti kita juga akan bangun jembatan, jadi nanti orang dari dermaga yang akan ke bandara bisa naik langsung ke atas (Stasiun LRT Ampera)," pungkas Menhub.

Dalam kunjungannya, Menteri Perhubungan turut didampingi oleh Direktur Jenderal Perkeretaapian Zulfikri, Direktur Prasarana Perkeretaapian Zamrides, Direktur Angkutan dan Multimoda Ahmad Yani, serta Walikota Palembang Harnojoyo. (LNM/RDL/CA/HA)