Badan Penelitian dan Pengembangan

MENHUB APRESIASI HASIL KARYA ILMIAH LOMBA PENELITIAN TRANSPORTASI UNTUK MEMOTIVASI DUNIA PENDIDIKAN

Biro Komunikasi dan Informasi Publik - Kamis, 26 Oktober 2017
Jumlah Dilihat: 2784 kali

JAKARTA - Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengapresiasi hasil karya ilmiah lomba penelitian transportasi untuk memotivasi dunia pendidikan dan juga kepada pemenang lomba karya ilmiah patut dihargai karena dengan apresiasi yang baik akan menunjang inovasi bagi semua pemenang. Demikian disampaikan Menhub dalam sambutan pada acara Penyerahan Adi Cipta Tata Wahana Nusantara Award Tahun 2017, Kamis (26/10).

Menhub menyampaikan dalam Lomba Penelitian Karya Ilmiah kali ini mengambil satu tema yang difokuskan pada moda transportasi perkeretaapian, dengan tema "Melalui Inovasi Kita Ciptakan Perkeretaapian Nasional Yang Andal, Selamat, Efisien dan Nyaman".

"Saya setuju kita menunjuk bidang kereta api sebagai suatu tema penelitian ini sangat relevan, karena kita sedang melakukan intensifikasi upaya - upaya pembangun prasarana dan sarana kereta api dan kereta api adalah suatu angkutan massal bagi daerah perkotaan dan juga angkutan yang penting bagi satu daerah ke daerah," terang Menhub Budi.

Menhub juga menambahkan bahwasanya kereta api saat ini dirasakan masih kurang terasa, salah satu penyebabnya adalah penggunaan teknologi di bidang Kereta Api yang masih kurang dibandingkan dengan transportasi darat lainnya.

"Contohnya penyusunan grafik perjalanan Kereta Api yang merupakan pedoman bagi setiap perjalanan rangkaian Kereta Api yang hingga saat ini masih disusun secara manual," jelasnya.

Penyusunan dengan metode manual akan membutuhkan banyak waktu, untuk mewujudkan ini pemerintah melalui Ditjen Perkeretaapian menyadari pentingnya rencana induk kereta api nasional karena ini menjadi suatu hal baru dari konektivitas darat di pulau-pulau indonesia, apalagi kita tahu khususnya di perkotaan Kereta Api sangat menunjang dalam angkutan massal.

“Oleh karenanya, saya mengucapkan selamat kepada para pemenang lomba yang telah menampilkan karya-karya terbaiknya dalam memberikan ide-ide ataupun gagasan dan masukan untuk perkembangan perkeretaapian Indonesia, anda andalah tunas bangsa yang harus selalu memberikan ide-ide yang orisinal karena banyak sekali tugas-tugas negara yang harus dilakukan,” pungkas Menhub Budi.

Sementara itu, Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Kementerian Perhubungan Umiyatun Hayati Triastuti dalam laporan pelaksanaan lomba penelitian mengatakan bahwa kegiatan lomba penelitian ini merupakan suatu kegiatan yang secara rutin dilaksanakan oleh Badan Litbang Perhubungan dalam rangka pelayanan kepada masyarakat dengan memberikan peran serta dan masukan untuk pengembangan transportasi di Indonesia.

"Diharapkan dengan adanya lomba penelitian ini akan di peroleh ide-ide kreatif inovatif dan gagasan konstruktif di bidang perkeretaapian serta menjawab permasalahan transportasi maupun dapat memberikan bahan masukan sebagai perimbangan dalam proses pengambilan kebijakan," papar Umiyatun.

Lomba penelitian transportasi 2017 kali ini diikuti oleh 221 orang peserta dari 10 regional yaitu Sumatera Utara, Sumatera Selatan, DKI Jakarta, Jawa Tengah, Jawa Timur, Kalimantan Barat, Sulawesi Utara, Sulawesi Selatan, Maluku Utara dan Papua. Selanjutnya, terpilih 18 orang peserta yang lolos maju tahap mengikuti Seleksi Tingkat Nasional.

"Selain memperoleh penghargaan berupa plakat, sertifikat dan uang saku, masing-masing juara pada setiap kategori Tingkat Nasional mendapatkan penghargaan Adi Cipta Tata Wahana Nusantara Award oleh Menteri Perhubungan. Peringkat 1, 2 dan 3 dari setiap kategori mendapat hadiah untuk mengikuti Transport Education Trip to Beijing-China selama 5 hari," jelas Umiyatun.

Dalam acara penyerahan penghargaan tersebut, juga dilakukan presentasi dari Juara 1 Kategori S2 /S3, Meyer E. Sihotang yang memaparkan Purwarupa Pintu Perlintasan Kereta Api Otomatis Untuk Mencegah Kecelakaan di Perlintasan Sebidang.

Para pemenang lomba penelitian transportasi tingkat nasional 2017 tersebut adalah sebagai berikut:

Pemenang Kategori SLTA-S1

Juara 1 : Reza Aulia Akbar “MAFTEC” (Masinis Fatigue Detector) Detektor Kelelahan-Kantuk Masinis Terintegrasi Untuk Pencegahan kecelakaan Kereta Api”

Juara 2:Danang Desfri “Commute Points’’

Juara 3 : Sugiarto “Perancangan Sistem Monitoring Getaran Gerbong Kereta Gerbong Arduino “

Pemenang Kategori S2-S3

Juara I:Meyer E. Sihotang “Purwarupa Pintu Perlintasan Kereta Api Otomatis Untuk Mencegah Kecelakaan di Perlintasan Sebidang”

Juara 2 :Karisma Trinanda Putra “Sistem Informasi Terintegrasi pada Kereta Api berbasis IOT”

Juara 3: Achmad Muhyidin Arifai “Pemilihan rute High Speed train Jakarta-Surabaya untuk meningkatkan Feasibility”. (YP/TH/BS/BI)